. banner 728x250
Daerah  

Bantuan Stimulan Tahap II Untuk Korban Gempa,Sisa Menunggu Memo BNPB Pusat.

Majene,Kabarbarunusantara.co-Aliansi Masyarakat Malunda Ulumamda (Almalu) Kabupaten Majene gelar audiens terkait bantuan stimulan tahap kedua di ruang rapat wakil Bupati Senin, (3/7/2023).

Berdasarkan pantauan, Bupati Majene H. Andi Ahmad Syukri Tammalele, Kepala BPBD Ilhamsyah, Sekertaris PMD Abdul Waris dan Asisten 1 bidang Pemerintahan Bustamin. Hadir dalam audiens yang berlangsung penuh dengan suasana penuh keakrapan.

Kepala BPBD Ilhamsyah mengatakan,Bantuan stimulan tahap kedua sudah menemui titik terang tinggal menunggu memo/disposisi dari Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pusat, merubah sumber dananya dari hibah Rehabilitas dan Rekontrusi (RR) ke Dana Siap Pake (DSP

Bantuan Stimulan tahap kedua sudah menemui titik terang kita tinggal menunggu disposisi dari Kaban BNPB pusat dari sumber dana RR ke DSP,” ucap Kaban BPBD ILHAMSYAH

Lanjut, Tetap optimis bahwa bantuan stimulan tahap kedua betul-betul terealisasi tahun ini sebab pihaknya terus berkoordinasi dengan BNPB pusat dalam upaya percepatan pencairan. Selaku kaban BPBD Majene sudah sangat maksimal bekerja demi masyarakat yang tertimpah musibah khususnya gempa bumi tahun 2021 lalu yang terjadi di Kecamatan Malunda dan Ulumanda.

Sementara Bupati Majene AST Mengatakan, terkait bantuan stimulan tahap kedua pihaknya akan kembali ke Jakarta untuk memastikan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pusar telah mendisposisi dari dana RR ke sumber dana DSP

Saya dan kaban BPBD akan segera ke Jakarta untuk memastikan disposisi dari dana RR ke DSP,’ ucap Bupati AST.

Selain itu,bantuan stimulan tahap kedua ini agar secepatnya bisa kita cairkan karena masyarakat Malunda Ulumanda sudah sangat membutuhkan dana tersebut. Tentu sebagai Pemerintahan merupakan sebuah kewajiban dan rasa tanggung jawab untuk mengurus masyarakat.

Saya dan kaban BPBD akan segera ke Jakarta untuk memastikan disposisi dari dana RR ke DSP,’ ucap Bupati AST.

Ditempat yang sama ketua Almalu mengungkapkan, bahwa sebagian besar para pengungsi mengalami muntaber. Hal ini terjadi lantaran tempat mereka tinggal jauh dari kata layak, coba bayangkan dari tahun 2021 mereka tinggal di tenda-tenda tentu hal ini banyak menimbulkan penyakit.”keluh Munir.

Jujur saya sangat kasian sama mereka, saat ini para pengungsi mengalami muntaber bayangkan dari tahun 2021 mereka tinggal ditenda pengungsian,” ungkap Munir

Lebih jauh ia katakan, apabila tahun ini bantuan stimulan tahap kedua tidak juga cair maka kami siap tutup jalan trans sulawesi.”ujar mumir.(W-Red)